Waduk Gajah Mungkur, Sejarah Singkat dan Berbagai Keindahannya

Masyarakat Indonesia pasti sudah tidak asing lagi dengan lagu keroncong dari Kota Solo. Dinyanyikan oleh Gesang Martohartono berjudul Bengawan Solo. Menceritakan sebuah aliran air yang dinobatkan sebagai sungai terpanjang di Jawa. Di sisi lain, ternyata memiliki bendungan besar nan indah, yaitu Waduk Gajah Mungkur.

Sejarah Singkat Waduk Gajah Mungkur

Sejarah Singkat Waduk Gajah Mungkur

Sudah tahu belum cerita yang diklaim menjadi asal-usul bendungan ini? Konon, dulunya ada kerajaan besar di sana. Namun, tengah terjadi perebutan kekuasaan di dalamnya. Sang raja memiliki seorang keponakan bernama Gajah Mego dan patih hebatnya, Mungkur.

Sang Raja meminta Gajah Mego untuk menggantikan posisinya di kerajaan. Namun sang patih Mungkur, tidak terima karena dianggap masih muda dan tidak berpengalaman memerintah kerajaan. Ia pun marah besar terhadap keputusan tersebut dan membuat mereka berdua bertengkar.

BACA JUGA :  Pasar Klewer Solo, Salah Satu Pusat Perbelanjaan Terbesar di Kota Solo

Pertarungan sengit tidak bisa terelakan, hingga Gajah Mungkur muncul sebagai pemenang. Bekas arena bertarung tersebut membentuk sebuah cekungan besar. Dimana ketika hujan air menggenang di sana dan tidak mau surut. Akhirnya, jadilah waduk besar itu sekarang.

Berdirinya Waduk Gajah Mungkur

Kalau membicarakan tentang berdirinya Waduk Gajah Mungkur, ingatkah Kamu dengan Bedhol Desa tahun 1976? Mungkin beberapa orang tua yang tinggal di sana masih mengingatnya. Ada sekitar 67.000 lebih orang dari 51 desa dan kelurahan dipindahkan ke provinsi lain lewat transmigrasi.